18 Cara Membuat Kontrak Konsultasi dengan Mudah

Cara Membuat Kontrak Konsultasi – Konsultan adalah penyedia jasa konsultasi kepada individu atau organisasi berdasarkan perjanjian kerjasama. Sebelum memulai pekerjaan, kedua belah pihak akan membuat dan menandatangani Perjanjian Konsultan yang berisi kesepakatan tentang kewajiban, hak dan kewajiban masing-masing.

Untuk membuat perjanjian konsultasi yang efektif, Kamu harus memahami ketentuan hukum yang mendasari perjanjian kerjasama, menyusun kontrak, dan melakukan apa yang disepakati dalam kontrak. Saat membuat keterlibatan konsultasi, gunakan pedoman yang diuraikan dalam artikel ini untuk membuat penyesuaian yang diperlukan.Cara Membuat Kontrak Konsultasi

Cara Membuat Kontrak Konsultasi dengan Baik

1. Mempersiapkan diri

Pertimbangkan apakah Kamu memerlukan janji konsultasi. Kontrak adalah dokumen yang membuktikan adanya kontrak yang mengikat secara hukum. Jika Kamu menggunakan jasa konsultan atau  konsultan yang ingin memberikan jasa konsultasi, Kamu harus membuat perjanjian konsultasi. Konsultan adalah orang yang memberikan nasihat profesional atau bertindak sebagai seorang profesional.

Cari tahu apakah kamu siap bekerja sama dengan Kamu dengan menkamutangani perjanjian konsultasi. Harap konfirmasikan bahwa Kamu berhak untuk mengadakan kontrak  hukum, misalnya dengan memahami bahwa dengan menandatangani kontrak Kamu  terikat oleh ketentuan hukum. Kita juga perlu mengetahui apa  yang harus terkandung dalam suatu kontrak agar dapat dianggap mengikat secara hukum. Sebagai contoh:

  • Menawarkan
  • Meramalkan
  • Pertimbangan yang valid
  • Dengan kesepakatan bersama
  • Tujuan hukum

Harap gunakan ketentuan yang terdapat dalam perjanjian sesuai dengan  hukum yang berlaku di negara Kamu. Hukum yang mendasari kontrak adalah hukum negara Kamu, dan negara calon pelanggan (jika pelanggan berasal dari luar negeri) berlaku, jadi pastikan Kamu membuat kontrak yang mematuhi ketentuan hukum negara tersebut. 

Contoh: Beberapa negara menerapkan aturan hukum yang ketat mengenai kewajiban untuk membayar ganti rugi jika terjadi wanprestasi, sementara negara lain bebas menerapkan aturan ini.

2. Menyiapkan Draft Kontrak Konsultasi yang diperlukan

Mulailah dengan menyusun kontrak. Cantumkan judul kontrak dan identitas  pihak yang  bekerja sama. Di awal kontrak, tuliskan informasi terperinci yang menjelaskan dengan siapa Kamu akan bekerja. Cari tahu nama lengkap orang yang menandatangani kontrak baik secara pribadi maupun atas nama perusahaan. Jika Kamu  bekerja untuk sebuah perusahaan, harap berikan nama perusahaan, alamat, NPWP perusahaan, dan identifikasi lain yang diperlukan.

Kami menyediakan terminologi yang digunakan di seluruh Perjanjian ini untuk merujuk pada para pihak (misalnya, pihak pertama selanjutnya disebut sebagai “Konsultan” dan pihak kedua selanjutnya disebut sebagai “Klien”). Konsultan biasanya bekerja secara individu dan mengadakan perjanjian kerjasama untuk memberikan jasa konsultasi kepada perusahaan. Contoh: Firma hukum yang membutuhkan nasihat tentang perekrutan dan pemecatan karyawan bekerja dengan konsultan yang memiliki keahlian di bidang ini.

Tuliskan alasan masing-masing pihak di balik kesepakatan bersama. Tulis paragraf pendek yang menjelaskan apa yang akan dilakukan masing-masing pihak. Tidak perlu masuk ke detail saat ini. Pada dasarnya, harus dinyatakan bahwa konsultan akan memberikan layanan konsultasi dan klien akan mengganti kerugian.

Contoh: Untuk menyusun kontrak yang menguraikan pertimbangan para pihak, “Klien menganggap bahwa Konsultan memiliki kualifikasi, pengalaman, dan kompetensi yang diperlukan untuk memberikan layanan kepada Klien dan Memutuskan. Konsultan telah setuju untuk memberikan layanan kepada Klien dengan syarat dan ketentuan yang disepakati dalam Perjanjian ini. Frasa ini dapat digunakan untuk memastikan tercapainya mufakat atas dasar pertimbangan yang sah.

Jelaskan layanan konsultasi yang kami berikan. Jelaskan dengan tepat apa yang akan dilakukan  konsultan sesuai kesepakatan. Tulis informasi lengkap dan rinci tentang pekerjaan Kamu. Mulailah bagian ini dengan kata-kata ini: Jasa konsultasi mencakup tugas-tugas lain yang  lebih lanjut ditentukan sebagaimana disepakati oleh para pihak. Dalam hal ini, konsultan telah berkomitmen untuk memberikan layanan konsultasi kepada klien.

Pada umumnya konsultan memberikan jasa konsultasi dalam  litigasi, manajemen aset, perbaikan proses, dan perbandingan pendapat.

Buat perjanjian ganti rugi. Beri tahu penasihat Kamu cara membayar. Pembayaran Kamu dapat dilakukan secara berkala atau sekaligus pada akhir masa kontrak. Pastikan untuk menyertakan klausul syarat pembayaran yang  disepakati  dalam draf kontrak.

Jika Kamu menerima pembayaran berulang, harap sertakan klausul berikut dalam draft kontrak Kamu. Jika Kamu  menerima biaya tetap, draf kontrak Kamu harus menyatakan: hari kerja setelah berakhirnya kontrak

Putuskan apakah Kamu ingin menjadi  karyawan atau konsultan independen. Harap dicatat bahwa perbedaan ini merupakan aspek yang sangat penting yang harus dijelaskan dalam kontrak. Banyak konsultan  lebih memilih menjadi konsultan independen. Jika Kamu ingin menjadi konsultan independen, jelaskan status yang Kamu inginkan dan alasan Kamu memilih menjadi konsultan independen.

Juga, nyatakan dalam draft kontrak Kamu bahwa Kamu tidak berhak atas liburan, perawatan medis, atau tunjangan  lain  yang Kamu terima sebagai karyawan tetap.  Sebagai konsultan independen, setiap perusahaan atau individu yang menggunakan jasa konsultan wajib membayar biaya minimal kepada konsultan.

Ini membuatnya lebih mudah untuk memulai dan menyelesaikan karena Kamu tidak perlu membayar pajak misalnya. Contoh: Sebagai penerima  jasa  di bawah PTKP, Kamu tidak wajib membayar pajak penghasilan. Dalam hal ini pengguna jasa wajib melakukan pemotongan  dan pelaporan pajak.

Menentukan masa berlaku kontrak. Rancangan kontrak harus menentukan periode kerja sama, tanggal mulai kerja sama, dan akhir kerja sama. Klausa yang biasa digunakan adalah: yang diatur dalam Perjanjian ini. Jangka waktu berlakunya kontrak dapat diperpanjang dengan persetujuan kedua belah pihak.

Tulis klausul pemutusan kontrak. Kamu harus menunjukkan bagaimana kerjasama akan dihentikan sebelum pekerjaan selesai, kapan surat pemberitahuan harus diserahkan, dan bagaimana hal ini akan mempengaruhi kompensasi yang  Kamu terima.

Misalnya, klausul pemutusan kontrak dalam rancangan kontrak biasanya terlihat seperti ini: Jika Konsultan berhenti berdasarkan ketentuan Perjanjian ini, Konsultan wajib menyelesaikan tugasnya secara memadai pada akhir tanggal kerja sama yang ditentukan dalam pemberitahuan pengakhiran.

Jika Klien mengakhiri Perjanjian ini karena alasan apapun, Konsultan berhak atas kompensasi dan pengembalian uang yang jatuh tempo berdasarkan ketentuan Perjanjian ini, tetapi tidak jika Konsultan berhenti beroperasi. Selain itu, Konsultan berhak atas kompensasi dan hukuman yang tidak dapat ditarik kembali sebagaimana diatur dalam Perjanjian ini. 

Jika Konsultan mengakhiri Perjanjian tanpa memberikan alasan, biaya yang dikeluarkan oleh Konsultan untuk menyelesaikan pekerjaan akan dianggap nol dan tidak ada penggantian yang akan dilakukan oleh Klien sebagai akibat pemutusan.

Tambahkan informasi rinci dan klausa stkamur. Pada akhir draft kontrak, klausul kontrak stkamur harus disertakan. Kamu dapat menyalin draf  klausul  dari format kontrak di web, tetapi bacalah dengan cermat terlebih dahulu untuk memastikan itu yang Kamu inginkan. Contoh klausa stkamur untuk disertakan dalam kontrak:

  • Klausa keterpisahan
  • Amandemen
  • Klausul ganti rugi
  • Pilihan ketentuan hukum
  • Persyaratan di seluruh kontrak

Tetapkan beberapa spasi untuk tanda tangan Kamu. Meninggalkan ruang di akhir kontrak bagi kedua belah pihak untuk menandatangani kontrak. Berikan ruang yang cukup untuk tanda tangan dan tanggal Kamu.

3. Mengajukan Draft Kontrak Konsultasi Kepada Calon Klien kamu

Kirim draft kontrak Kamu ke calon klien. Setelah mengajukan draft kontrak, calon pelanggan biasanya merespons dengan beberapa opsi.

Setelah draft kontrak disetujui, kontrak siap untuk ditandatangani dan pekerjaan dapat dimulai. ditolak. Ini berarti Kamu perlu melakukan revisi untuk mendapatkan prospek menyetujui rancangan kontrak atau mencari pelanggan baru. Pelanggan potensial menegosiasikan beberapa persyaratan kontrak. Dalam hal ini, Kamu harus bernegosiasi dengan calon pelanggan sampai kesepakatan tercapai.

Negosiasikan persyaratan kontrak. Negosiasi biasanya tentang membayar lebih untuk layanan atau bentuk saran yang akan diberikan. Perdebatan tersebut kemungkinan akan menciptakan ketegangan karena beberapa poin kunci perjanjian akan dibahas.

Baca Juga: 10 Cara Pinjam Uang di Finmas 100 % ACC

Tandatangani kontrak dan mulai bekerja. Setelah kedua belah pihak mencapai kesepakatan untuk mulai bekerja sama, Kamu dan klien perlu menandatangani kontrak dan mulai bekerja sesuai dengan persyaratan yang disepakati bersama.

5/5 - (2481 votes)

You May Also Like

About the Author: yasin badarudin